Apa Bedanya Butik dan Toko Pakaian? Intip Jawabannya

Ketika diminta belanja baju, antara butik atau toko pakaian mana yang kamu pilih? Butik dan toko pakaian keduanya merupakan sarana belanja berbagai macam produk fashion mulai dari baju, celana hingga underwear. Lantas, apa bedanya butik dan toko pakaian?

Apakah kamu juga bertanya mengenai nama lain toko pakaian? Kadang sering dianggap sama dengan butik lho, padahal keduanya punya ciri yang berbeda.

Mencari perbedaan di antara kedua tempat tersebut bukan hal yang sulit kok. Kamu tidak perlu membuka banyak sumber daring atau offline, karena kami akan menjelaskan segalanya melalui artikel berikut ini.

Apa Bedanya Butik dan Toko Pakaian?

Mereka yang familiar dengan istilah fashion atau gila belanja, mungkin memahami dengan baik perbedaan antara keduanya. Bagi kamu yang tidak ada ide sama sekali, yuk cari tahu semua perbedaannya di bawah ini:

1. Cara Kerja Bisnisnya

Antara butik dan toko pakaian, mana yang paling sering kamu lihat dan temukan? Dilihat dari cara kerjanya, butik hanya bisa berjalan ketika pemilik butik mencurahkan semua upaya dan semangat pada bisnis mereka.

Sementara toko pakaian memiliki mekanisme kerja yang lebih fleksibel. Mereka bisa mendapatkan produk dari mana saja tidak hanya bergantung dari kreativitas desainer atau pemilik butik saja.

2. Variasi Produk yang Dijual

Butik adalah jenis bisnis yang sangat ekslusif, biasanya pakaian yang tersedia di butik bersifat limited. Semua barang yang dijual di butik dihasilkan oleh desainer pakaian ahli bukan barang fashion yang dibuat di pabrik dengan jumlah tak terbatas.

Sebaliknya, toko pakaian bisa menjual berbagai jenis pakaian dari semua brand yang populer atau tidak populer. Tapi kebanyakan toko pakaian hanya menjual pakaian non brand dengan harga miring. Itulah salah satu perbedaan butik dan toko pakaian yang tidak bisa kita hindari.

3. Penentuan Harga Jual

Beda butik dan toko baju selanjutnya adalah dari harga jualnya. Seperti deskripsi butik sendiri yang sangat ekslusif bisa meningkatkan nilai jual produk. Karena sifatnya yang sangat ekslusif tidak mengherankan jika pakaian di butik jauh lebih mahal harganya. Dalam satu bulan, sebuah butik bisa memproduksi produk dalam skala kecil hingga menengah.  

Sementara itu, harga jual produk di toko pakaian jauh lebih terjangkau apalagi jika jumlah yang tersedia sangat banyak. Setelah barang habis pun, toko pakaian bisa segera pesan barang baru untuk menambah stok yang berkurang. Jadi, masih penasaran apa bedanya butik dan toko pakaian?

Cara Jitu Membangun Bisnis Butik

Apa Bedanya Butik dan Toko Pakaian
Apa Bedanya Butik dan Toko Pakaian

Setelah mengetahu Apa Bedanya Butik dan Toko Pakaian, yuk kita belajar tentang tip memulai usaha batik.

Bisnis butik punya banyak kelebihan mengingat pakaian merupakan barang yang sangat dibutuhkan oleh semua orang tanpa terkecuali. Tertarik membangun bisnis butik karena kecintaanmu terhadap fashion? Agar mendulang rezeki melimpah, yuk ikuti tips kami berikut.

1. Pilih Jenis Butiknya

Usaha butik adalah bisnis yang amat menguntungkan bila kamu menjalaninya dengan baik dan cerdas.  Sebelum mengeluarkan banyak modal membuka bisnis butik, sudahkah kamu yakin dengan jenis butik yang akan dibangun?

Dewasa ini, jenis butik yang berkembang sangat banyak. Kamu bisa membuka butik pakaian wanita, pria bahkan anak-anak dan bayi. Silahkan pilih salah satunya agar bisnis fashion ini berjalan lebih terarah dan lancar.

2. Jual Pakaian dengan Tema Berbeda

Ketika memilih bisnis butik pakaian wanita atau lainnya, rencanakanlah tema pakaian yang akan kamu produksi tiap bulannya. Kami sarankan kamu menjual barang baru minimal satu varian tiap bulannya.

Alasannya karena sebagian besar konsumen yang belanja di butik mencari kemewahan dan barang limited. Cara ini juga sangat efektif jika pakaian yang kamu produksi bulan lalu sudah habis terjual dan tidak bisa diproduksi lagi karena alasan tertentu.

3. Jadi Diri Sendiri

Apa bedanya butik dan toko pakaian? Tidak lain terletak pada ciri khas produknya. Agar butik kamu semakin menonjol dari butik milik orang lain, kami sarankan kamu membuat barang yang unik dengan karaktermu sendiri.

Terlebih jika butik milikmu letaknya persis bersebelahan atau berseberangan dengan kompetitor. Dapatkan inspirasi dari mana saja untuk membuat pakaian terbaik versimu sendiri.

4. Promosi Tiada Henti

Setelah semua persiapan selesai, kamu juga sudah memilih jenis butik berikut tema produknya lanjutkan dengan melakukan promosi. Promosi yang dilakukan harus berjalan dua arah secara daring dan luring.

Minta teman-temanmu untuk membeli atau menjadi model pakaian milikmu. Jangan lupa pula promosikan produkmu di berbagai sosial media atau situs resmi.

Mau membuka butik tapi tidak tahu apa bedanya butik dan toko pakaian, semoga artikel ini dapat membantumu menambah wawasan bidang fashion untuk kelancaran bisnis butik di masa depan.

Bagikan:

Tinggalkan komentar